Maaf, Anda mengaktifkan Adblock pada browser anda!
Atau anda tidak mengaktifkan Javascript![ ? ]

Category Archives: Sejarah

Mengapa peramu bir pertama Skotlan di Jaman batu

Sekitar 30 tahun lalu, Bruce Williams memiliki kedai anggur domebrew  di Alloa, Skotlandia. Kini, pelancong dapat menyambangi tempat semacam the Outer Hebrides atau bagian tertutup dari dataran tinggi Scottish, membawa balik kisah tentang anggur kuna kenangan dari leluhur mereka – terbuat dari racikan yang telah diwariskan dari generasi ke generasi.

Many were hoping to use all sorts of ingredients that Williams had not thought of putting in beer before. One was heather. It gives the beer a sort of astringency – a dryness, especially when you open your mouth after taking a sip – dan membubuhkan suatu rempah pada cita rasa. Millions of acres of heather have blanketed the country’s moors since the Stone Age, so it is quite conceivable that, jika para peramu anggur bereksperimen dengan tanaman setempat dan bahan lainnya sejak ribuan tahun lalu, mereka masih melakukannya kini.

Few would dispute that heather ale telah dibuat selama berabad-abad di Scotland. It has even been diromankan dalam puisi oleh Robert Louis Stevenson. We are also more or less certain that British brewing of some form was going on as far back as the Romans and that mead – minuman madu berfermentasi – has been quaffed here for hundreds of years.

 

Apakah yang Anda temukan?

But how far back, specifically, does beer-making go in Britain? Do archaeological records reveal what beverages Britons were drinking as far back as the Neolithic – the era roughly between 6,000 and 4,500 years ago?

Brewing beer was an ancient practice

Brewing beer was an ancient practice, as this Egyptian tomb model of a man brewing beer, which dates to 2160BC, shows (Credit: Getty Images)

Famously, one 1980s archaeological dig at Kinloch on the Outer Hebrides’ Isle of Rhum found apparent residue from a long-evaporated beverage. The pottery it came from dated back about 4,000 years. Chemical analysis detected pollen grains, which suggested high levels of heather, and some meadowsweet and royal fern.

Meadowsweet may simply have been added in order to counteract the smell of decaying flesh

“If you regarded them as a recipe, then you can ask ‘what would they make’,” says Caroline Wickham-Jones, one of the excavation’s archaeologists. “And one of the things was heather ale as a fermented drink – but it might easily have been a mouthwash or something.”

Still, Wickham-Jones and her team enlisted the help of a Glenfiddich distillery to brew a new ale inspired by this potential recipe. “It was fabulous,” she says.

Traces of meadowsweet have also been found in Neolithic beakers at Aberdeenshire and Fife. Still, the Fife specimen was found in a burial site and Alison Sheridan, the early prehistory curator at National Museums Scotland, notes that meadowsweet may simply have been added in order to counteract the smell of decaying flesh.

Meadowsweet, shown here, has been found in Neolithic beakers

Meadowsweet, shown here, has been found in Neolithic beakers and may have been an ingredient of prehistoric British ale (Credit: Alamy)

Meanwhile, large pots and evidence of heat-cracked stones have been found at Skara Brae, a 5,000-year-old settlement in the Orkney islands just north-east of Scotland.

Local archaeologist Merryn Dineley believes that bits of the pottery were once used for heating malt – the germinated and heated cereal grains that ferment to produce alcohol. Dineley has experimented with Neolithic-style equipment and argues that malting of grains could have occurred in this period.

If you’ve got sprouted barley, that’s good evidence for beer production

But proving, conclusively, that specific alcoholic beverages were drunk as far back as the Neolithic is extraordinarily difficult if not impossible, says Jessica Smyth, an archaeologist and chemist at the University of Bristol. For example, chemical analysis of residues can never provide complete proof that an alcoholic beverage was once held in a vessel. Alcohol can evaporate within days or weeks, never mind millennia.

“You get lots of generic molecules, lipid compounds for example, but you find them in everything – you can’t generally say it comes from this specific product,” says Smyth. Sometimes barley lipids appear to be present in old earthenware, for instance, but Smyth says the concentrations are so small that tying the lipids to that specific plant becomes tricky.

Consider calcium oxalate, which is often cited as evidence for alcohol because it is a by-product of the brewing process. “Mineral salts are extremely common,” says Smyth. “You just can’t say that that is definitely part of an ancient brewing process.”

Other finds are more persuasive.

One of the homes excavated at Skara Brae, a village that dates back to 3200BC

One of the homes excavated at Scotland’s Skara Brae, a village that dates back to 3200BC and where people may have malted grain (Credit: Alamy)

“If you’ve got sprouted barley, that’s good evidence for beer production,” says Oliver Craig, an expert in biomolecular archaeology at the University of York. But such confirmation is difficult to find at pre-Roman sites in Britain.

The find has been described as the first written record of brewing in London

There is even a theory that during the Neolithic period, Britons had a shortage of cereal grains for several hundred years due to climatic changes between 5,300 and 4,400 years ago. This is according to University College, London archaeologist Chris Stevens.

But aside from ales brewed with fermented grain, it is entirely possible that early Britons were fermenting honey to make early forms of mead.

In fact, the heather “ale” that may have been drunk at Kinloch would more likely have been of this type, Wickham-Jones says.

Once the Roman era arrives, more evidence begins to crop up to support the idea that ales were widely brewed in the British Isles.

A 2nd-century Roman relief from Ostia, Italy

A 2nd-century Roman relief from Ostia, Italy shows patrons drinking at a tavern (Credit: Getty)

At a building site in London, 2,000-year-old wooden writing tablets have been discovered. They mention a “maltster” or “brewer” named Tertius. The find has been described as the first written record of brewing in London.

A lot of time, effort and wealth were put into these vessels – they clearly just weren’t drinking water out of them

There are also references to brewing at a famous Roman site, Vindolanda, in the north of England.

“There’s a letter from an officer asking for more ale for his troops – it’s hard to tell whether he’s drinking with them or not,” says Joshua Driscoll, a PhD student in anthropology at the University of Wisconsin-Milwaukee. It is widely believed that Romans were importing wine to British forts in amphorae.

“Some people might extrapolate from that that you had officers drinking wine and soldiers drinking ale,” says Driscoll.

The design of drinking vessels also hints that Roman and Medieval Brits were drinking alcoholic beverages, says Jonathan Horn, an archaeologist at the University of Edinburgh.

Men sip from vessels similar to tankards in this medieval drinking scene

Men sip from vessels similar to tankards in this medieval drinking scene from Scandinavia (Credit: Alamy)

Horn has studied tankards dating from the British Iron Age, the period from roughly 2,800 to 1,900 years ago. The tankards have interesting forms. Some are like little barrels, for instance, and are often ornamented with intricate metalwork and small handles.

It is easy to imagine why early societies would have made the effort to produce alcoholic drinks

“A lot of time, effort and wealth were put into these vessels – they clearly just weren’t drinking water out of them,” says Horn. “We see basically an uptake of these native vessels, specifically, within the Roman army. They’re clearly taking on the native drinking culture.”

By about 1,600 years ago, ale drinking was widespread. Excavations have revealed the remains of 800-year-old malting ovens and other brewing apparatus. And alcoholic beverages are routinely mentioned in some of the great poetry of the era – including the Anglo-Saxon epic Beowulf, written over the period from 1,300 to 1,000 years ago.

As part of his home-brewing experiments, Bruce Williams spent hours poring over records in Glasgow University’s Scottish Brewing Archives, getting inspiration for other types of beer. The earliest recipes he could find dated back to the 12th and 13th Centuries. He says heather is mentioned in some of the oldest records.

But it was only at the very end of the medieval period that hops began to be widely used for the drink that we recognise today as beer.

Selama ribuan tahun, other ingredients must have provided the basis for flavour. Even if we cannot be sure what they were, it is easy to imagine why early societies would have made the effort to produce alcoholic drinks in the first place.

Alcohol has been intimately tied to celebration and feasts for centuries (Credit: Credit: Getty)

Alcohol has been intimately tied to celebration and feasts for centuries, as shown in this illustration from a 1475 manuscript (Credit: Getty)

“Alcohol was intimately tied up with celebration,” says journalist and beer historian Martyn Cornell.

It was only at the very end of the medieval period that hops began to be widely used

There are records of specialty brews being made for weddings, birthdays, harvest festivals, Christmas and other social events. Medieval poetry that references ale frequently associates it with feasting paraphernalia – such as the “ale-benches” described in Beowulf, which could have hosted many revellers.

“One of the things I’ve come across in the last few years is the idea of the coming-of-age ale,” Cornell says. This was brewed on large estates from the early 18th Century. “Very often, when the heir was born to the lord, a hugely strong beer was brewed to be drunk 21 years later at his coming-of-age party,” he adds.

This tradition, along with many others, was eventually lost. But it is a good example of how alcohol gained a ceremonial status within the culture.

This drinking horn was found in a Celtic burial grave

This ceremonial drinking horn, along with a large cauldron that held mead, was found in a Celtic burial grave from 530BC (Credit: Wikimedia Commons)

The mists of time lie thick around the earliest booze once drunk in these islands – whatever it might have been. But the successful marketing of historic ales in the 21st Century suggests we have an innate fascination with our ancestors’ drinking habits. As well as Williams’ brewery, Innis & Gunnhave also tried it, and a handful of Manchester breweries made special edition historic ales for a festival in June 2016.

There is also a growing trend for beers with an aura of being somehow traditional and local, notes Cornell. “Brewers are literally walking into fields near the brewery and pulling out plants, putting them into the beer,” he says.

That is just what their ancestors would have done.

 

Sedikit tentang Holocaust

Dunia
dari berbagai sumber

HOLOCAUST, PEMUSNAHAN ETNIS SISTEMIK OLEH NAZI

Holocaust (dari bahasa Yunani holókaustos: hólos, “whole” and kaustós, “burnt”),[2](dari bahasa Yunani: holokauston yang berarti “persembahan pengorbanan yang terbakar sepenuhnya”) adalah genosida sistematis yang dilakukan Jerman Nazi terhadap berbagai kelompok etnis, keagamaan, bangsa, dan sekuler pada masa Perang Dunia II.
Bangsa Yahudi di Eropa merupakan korban-korban utama dalam Holocaust, yang disebut kaum Nazi sebagai “Solusi Terakhir Mengatasi Masalah Yahudi”. Jumlah korban Yahudi umumnya dikatakan sekitar enam juta jiwa. Genosida ini yang diciptakan Adolf Hitler dilaksanakan, antara lain, dengan tembakan-tembakan, penyiksaan, dan gas racun, di kampung Yahudi dan Kamp konsentrasi. Selain kaum Yahudi, kelompok-kelompok lainnya yang dianggap kaum Nazi “tidak disukai” antara lain adalah bangsa Polandia, Rusia, suku Slavia lainnya, orang Asia, orang-orang cacat, orang cacat mental, homoseksual, Saksi-Saksi Yehuwa (Jehovah’s Witnesses), orang komunis, suku Gipsi (Orang Rom atau Sinti) dan lawan-lawan politik. Mereka juga ditangkap dan dibunuh. Jika turut menghitung kelompok-kelompok ini dan kaum Yahudi juga, maka jumlah korban Holocaust bisa mencapai 9-11 juta jiwa.

Churben atau Hurban, dari kata Ibrani bermakna “pengrusakan”), adalah pembasmian ras dari sekitar enam juta Yahudi Eropa selama Perang Dunia II, a programme of systematic state-sponsored murder by Nazi Germany, led by Adolf Hitler, throughout Nazi-occupied territory. Saul Friedländer menulis: “Tidak satu kelompok sosial, bukan satu komunitas keagamaan, not one scholarly institution or professional association in Germany and throughout Europe memaklumatkan rasa solidaritas mereka dengan kaum Yahudi.” Ia menulis bahwa beberapa gereja Protestan menyatakan bahwa orang Yahudi yang bertobat should be regarded as part of the flock, but even then only up to a point.

Friedländer berpendapat bahwa this makes the Holocaust distinctive because antisemitic policies were able to unfold without the interference of countervailing forces of the kind normally found in advanced societies, such as industry, small businesses, churches, and other vested interests and lobby groups.[17] Secara aklamasi dengan suara bulat, di dalam sidang Majelis Umum PBB pada 1 November 2005, ditetapkan bahwa tanggal 27 Januari sebagai “Hari Peringatan Korban Holocaust”. 27 Januari 1945 adalah hari dimana tahanan kamp konsentrasi NAZI di Auschwitz-Birkenau dibebaskan. Bahkan sebelum PBB menetapkannya, tanggal 27 Januari telah di tetapkan sebagai Hari Peringatan Korban Holocaust oleh Kerajaan Inggris sejak tahun 2001, sebagaimana halnya di negara-negara lain, mencakup Swedia, Italia, Jerman, Finlandia, Denmark dan Estonia[18]. Israel memperingati Yom HaShoah vea Hagvora, “Hari Hari Peringatan Holocaust dan Keberanian Bangsa Yahudi” pada pada hari ke 27 bulan Nisan, bulan Ibrani, yang biasanya jatuh pada bulan April[18]. Hari peringatan ini biasanya juga di peringati oleh Yahudi di luar Israel–>.

Jack Dempsey Dalam Gambar Kaleng

Jack Dempsey Dalam Gambar Kaleng

Diambil dari: Warta Kota, Kamis, 19 Mei 2011
Sekitar tahun 1920an, dunia terkagum-kagum pada seorang lelaki dari Amerika Serikat. Ia adalah seorang petinju.
Di panggung terbuka penonton berjejal, bersorak riuh rendah,petinju iru bernama Jack Dempsey.
Barangkali semua perempuan tua dan muda,mencuci mata melihat lelaki muda itu. Penonton lelaki pun tidak kalah bersemangat mengawasi gerak-gerik Jack, si jagoan itu. Sesampai di rumah sesudah menonton kemenangan petinju itu, pasti banyak yang bermimpi dan berkhayal menjadi seorang Jack Dempsey bagi isteri atau kekasihnya

Jack Dempsey tampan, gagah dan kelihatan sangat sehat dan kuat. Tidak mengherankan bahwa ia sering pula menjadi bintang berbagai iklan, juga iklan susu untuk anak-anak. Di negeri Belanda, dari dulu orang menganggap susu penting untuk pertumbuhan anak. Di negeri yang pernah jumlah ternak sapinya mungkin sama besar dengan jumlah penduduknya, teknologi pengawetan susu sapi sangat cepat dikembangkan.
Hal itu kemungkinan juga dianggap penting dan berkaitan dengan keyakinan orang Belanda bahwa minum susu tidak dapat ditinggalkan bila seseorang ingin sehat selalu.

Entah mulai kapan pertama kali muncul iklan perusahaan susu di nusantara. Di dalam majalah De Huisvrouw dan koran Deli Courant terbitan Medan dan Sinpo di Batavia terlihat banyak iklan produk susu untuk anak maupun orang dewasa. Pada tanggal 24 Juli 1930 dalam koran Djawa Tengah yang terbit di Semarang terdapat sebuah iklan yang menarik dan lucu. Dalam iklan Ovomaltine itu, terdapat gambar seorang ibu yang meawarkan secangkir susu kepada anak lelakinya yang tampak sehat. Tangan kiri dan kanan anak itu memakai ‘sarung tangan petinju’ terbuat dari kaleng bekas Ovomaltine yang sudah habis (diminum).Teks di bawah gambar lucu itu berbunyi:”Iboe, sekarang saja ada sama koewat seperti si Dempsey!”

Iklan seperti itu bukan hanya lucu dilihat dan dibaca, tetapi juga menarik sebagai kajian serius tentang dunia perikanan dan pola pikir yang melandasi gaya promosi zaman itu.Iklan di atas tidak hanya berhenti pada teks pendek itu saja. Sebuah uraian panjang lebar disertakan pula untuk membujuk dan meyakinkan pembaca.

“Baroe ia (anak lelaki tadi,maksudnya) kaloewar dari tempat tidoernja, ini anak nakal soedah maoe berkoentau dengan iboenja, jang membawa padanja satoe mangkok Ovo…”
(dikutip dari Warta Kota – Frieda Amran Antropolog tinggal di Belanda)

Pelajaran dari gereja sion Jakarta

dari: Kompas ,September 2011
GEREJA di sudut Jalan Pangeran Jayakarta dan Jalan Mangga Dua, Jakarta Barat, seperti raksasa tua yang membatu di tengah hiruk-pikuk kemacetan kota. Seorang Satpam mempersilakan. Pintu masuk gereja terbuka. Empat kandelar lilin besar dengan reflektor berbentuk perisai bersimbol Batavia, tergantung di keempat sudut ruang sejak lebih 300 tahun lalu. Sebuah mimbar bergaya barok karya H Bruyn (1695), berdiri di tengah altar. Di atasnya, terpasang kanopi dari Gereja Kubah di dalam kota Batavia lainnya yang dibongkar Gubernur Jenderal Belanda Daendels, tahun 1808. Mantan Kepala Tata Usaha dan Anggota Majelis Gereja Sion, Hadikusumo, Selasa (8/7/2008) siang menjelaskan, pembuatan mimbar bersegi delapan dengan paduan ukiran China, Eropa dan India ini, menghabiskan biaya 260 ringgit. Bandingkan dengan biaya pembangunan gereja yang 3000 ringgit di tahun 1695.

Gereja Sion

Menghadap altar, di sebelah kanan, berderet kursi besar berukir buatan pertengahan abad ke-17. Dibuat khusus bagi para petinggi VOC, termasuk buat gubernur jenderal Belanda. Di tengah atas sandaran kursi yang terbuat dari kayu hitam itu terukir kitab suci yang terbuka. Dikiri-kanannya dua malaikat kecil. Ada pula deretan bangku khusus untuk para penatua dan pendeta.

Di salah satu dinding gereja, ada batu bertulis dalam bahasa Belanda, “Batu pertama gereja ini diletakkan 19 Oktober 1693 oleh Pieter van Hoorn”. Di lantai atas, bagian belakang, terletak orgel tua dengan pipa-pipa panjang. Di samping kiri orgel, tampak sebuah roda besi. Roda bersabuk karet ini berfungsi mengisi angin yang meniup pipa-pipa nada ketika tuts orgel ditekan. “Ada dua orang yang memutar roda besi selama ibadah berlangsung. Tetapi sejak kedua pekerja pensiun tahun 1982, kami menggunakan perangkat listrik untuk mengisi angin,” jelas Hadikusumo.

Ia menjelaskan, sejak dua tahun lalu, gereja yang dirancang Ewout Verhagen dari Rotterdam itu kini dilengkapi delapan AC besar dan pintu masuk lapis kaca. Setiap pekan pertama, orgel digunakan mengiringi koor, sementara sang pendeta berkhotbah di atas mimbar berkanopi. Di serambi gereja, terdapat 11 nisan makam. Awalnya, jumlah makam yang berada di sekeliling gereja mencapai 2.381 makam. Ke 2381 makam itu adalah korban ketika berjangkit wabah penyakit.

Mardijker
Gereja Sion dibangun di atas lahan seluas 6.725 meter persegi dengan luas bangunan 32 X 24 meter persegi. Bangunan ini didirikan di atas tiang pancang kayu besi sebanyak 10.000 batang. Kini, halaman gereja bertiang enam ini menyusut setelah tergusur pelebaran Jalan Pangeran Jayakarta dan Mangga Dua, masing-masing lima meter. “Bukan hanya halaman gerejanya saja yang tergusur, tetapi juga 200 jemaatnya yang dulunya tinggal di Mangga Dua,” kata Hadikusumo.

Kehadiran Gereja Sion mengantar kita pada kisah panjang kaum mardijker (budak yang dibebaskan dengan syarat memeluk agama Protestan dan menggunakan bahasa Belanda) di Batavia.

Sebelum dibangun gereja, di tempat itu berdiri sebuah kapel atau gereja kecil (1675) bagi para budak Katolik (A Heuken SJ: Gereja-gereja Tua di Jakarta, Cipta Loka Caraka, 2003). Di sekitar kapel, para budak ini tinggal dan beranak pinak. Mereka berasal dari Bengal, Malabar, Koromandel, dan Srilanka, koloni Portugis di India. Mereka umumnya Katolik dan berbahasa Portugis.

Setelah VOC (Vereenigde oostindische Compagnie) merebut koloni-koloni Inggris, VOC membawa mereka ke Batavia untuk membangun kota. Sejak 1628, cikal bakal kaum mardijker ini membanjiri pinggiran dan kota Batavia. Tahun 1709, jumlah mereka di pinggiran kota mencapai 6.903 jiwa, sementara etnis Bugis 4.959 jiwa, dan imigran China 6.393 jiwa (Remco Raben: Jakarta Batavia, Esai Sosio-Kultural, Banana KITLV, Jakarta 2007). Gereja Sion dibangun setelah para budak menjadi mardijker. Ketika mulai digunakan, gereja dalam kota rusak, terbakar. Komunitas VOC, para petinggi dan keluarganya, pindah beribadah ke Gereja Sion. Lama kelamaan, gereja menjadi etalase kemewahan kaum elit Batavia. Kaum mardijker pun terusir dari sana. Mereka lalu pindah ke lokasi yang saat ini disebut Kampoeng Toegoe di Kelurahan Tugu, Kecamatan Koja, dan Semper Barat, Cilincing, Jakarta Utara. “Kata Toegoe berasal dari kata, ‘Por “tugu” ese’. Kampung ini terbentuk tahun 1661,” jelas Arthur James Michiels (40), Humas Ikatan Keluarga Besar Toegoe (IKBT). Tahun 1738, mereka membangun gereja, tetapi dihancurkan orang-orang China dalam peristiwa pemberontakan China tahun 1740. “Mereka menganggap, mardijker adalah kaki tangan VOC,” lanjut Ketua IKBT, Andre Juan Michiels. Tahun 1744-1747, atas kebaikan hati tuan tanah Justinus Vinck, dibangunlah gereja baru yang hingga kini berdiri dan dikenal sebagai Gereja Toegoe. Di akhir abad 18, jumlah kaum mardijker kian menyusut, sehingga dua kompi mardijker dibubarkan. Kapten terakhir kelompok ini adalah A Michiels, nenek moyang Arthur dan Andre yang meninggal tahun 1833. Ketika muncul gerombolan bersenjata tahun 1947, sebagian orang-orang Toegoe diungsikan ke Pejambon, Jakarta Pusat (Jakpus) oleh dua sesepuh Toegoe, Mathias Michiels dan Rusjard Michiels. Tepatnya, di belakang Gereja Immanuel, Jakarta Pusat atau di seberang Stasiun Kereta Api Gambir.

Kini, jumlah mereka di kedua tempat itu tinggal sekitar 700 jiwa. Sebagian keturunan mereka, keluarga Salomons, Hendriks, Da Costa, dan Seymons, hilang. Yang berkembang tinggal dari keluarga Abrahams, Andries, Cornelis, Michiels, Quiko, dan Braune.

b>Perbudakan
Untuk membangun Batavia, awal abad ke-17, VOC membawa banyak imigran, terutama dari kalangan mardijker dan China. Kaum mardijker dibawa ke Batavia sebagai budak setelah Belanda merebut sejumlah koloni Portugis. Ketika Gubernur Jenderal VOC Jan Pieterszoon Coen berkuasa, ia mengerahkan orang-orang China asal Fukien, China Selatan. Di bawah pimpinan Kapitan So Beng Kong, masyarakat China itu mendirikan kastil dan kota Batavia. Penggantinya, Gubernur Jenderal VOC Adrian Valckenier (1737-1741) melanjutkan kebijakan pendahulunya.

Akibat kaum imigran China bebas masuk ke Batavia, populasi mereka meluap. Remco Raben mencatat, jika tahun 1709 jumlah imigran terbesar di pinggiran Batavia masih didominasi kaum mardijker, maka tahun 1719 jumlah imigran China menjadi yang tertinggi, 7.550 jiwa. Saat itu, jumlah kaum mardijker merosot menjadi 6.634 jiwa. Tahun 1739, jumlah imigran China mencapai 10.574 jiwa, sementara kaum mardijker 5.247 jiwa, dan etnis Bugis 4.521 jiwa.

Meski para imigran China bukan budak, mereka diperas oleh berbagai macam pajak “China” oleh VOC. Pajak-pajak tersebut membuat sebagian besar mereka jatuh miskin. Meski demikian, VOC terus memaksa mereka membayar pajak “China” itu. Nasib mereka tak ubahnya para budak. Tak tahan lagi menghadapi penindasan VOC, tahun 1740, mereka memberontak (baca tulisan “Angke…Genosida 1740”). Kalangan Feodal Perbudakan kala itu bukan hanya dilakukan VOC, tetapi juga dilakukan kalangan elit feodal pribumi yang membuka pasar budak di Makassar dan Bali. Di kedua pasar itu, tulis Heuken, kaki tangan kalangan menak dan raja dari Makassar, Bugis, Ende, dan Bali, menyeret orang-orang desa yang tak bersalah dari kawasan Indonesia Timur, menjadi budak.

Dari kedua pasar, para budak dijual ke Batavia. Pasar budak pun meluap. Hendrik E Niemmeijer (Jakarta Batavia, Esai Sosio-Kultural, Banana KITLV, Jakarta 2007) menyebutkan, tahun 1679, dari 32.124 penduduk Batavia, sebanyak 16.124 diantaranya adalah budak! Harga budak pun jatuh karena jumlahnya melimpah. Tenaga murah dan budak yang awalnya dimanfaatkan untuk membangun kota, gudang, pelabuhan, dan galangan kapal, akhirnya dimanfaatkan kalangan elit Belanda, China, Arab, serta Melayu untuk kepentingan pribadi mereka.

Para budak bekerja di rumah dan perkebunan kaum kaya raya itu. Para nyonya besar lalu menjadikan jumlah budak yang ada di rumah mereka sebagai bagian dari gengsi. Kaum kaya raya itu bangga bila tampil di tengah publik dengan belasan budak memayungi, membawa bekal, perlengkapan, serta pernak-pernik lain mereka.

Sebagai ilustrasi Remco menulis, orang Bali bernama Wayahan Ayunan yang meninggal tahun 1726, memiliki 22 budak. Sebelas di antaranya datang dari Bali, tujuh orang adalah kelahiran rumah (lahir di rumah majikan), dan empat berasal dari Toraja, Tambora, Kaili, dan Sumba. Tahun 1759, perempuan China bernama Goey Teknio, mempunyai sembilan budak. Tiga berasal dari Bali, dan seorang masing-masing dari Bugis, Sumbawa, Malaka, Makassar, Timor, serta Batak.

Tahun 1860, perbudakan oleh bangsa asing dan elit feodal pribumi di Batavia, berakhir. Maka seharusnya, berakhir pulalah era di mana agama dijadikan iming-iming pembebasan dan kesejahteraan seperti dilakukan VOC terhadap kaum mardijker. Barangkali, itulah hikmah dari kehadiran Gereja Sion.

Temaram malam di Batavia


 

Seri Histo-Heritage Batavia

 

taken from: Kompas.com,15 Juni 2009

Kompas/Lasti Kurnia
Pemandangan di bekas Gedung Chatered Bank untuk kawasan Asia, Australia, dan East India yang berdiri akhir abad ke-19 diwaktu malam beberapa waktu lalu. Komunitas pencinta bangunan tua beberapa kali mengadakan wisata malam ke kawasan Kota Tua, antara lain ke bekas kantor bank ini.


 

TEMARAM MALAM DI BATAVIA

 

 

KOMPAS.com

Tempat-tempat hiburan malam yang terhitung berkelas baru mulai dikenal warga Jakarta pada awal era Orde Baru, akhir 1960-an. Salah satunya adalah La Cassa Cosindo, yang berlokasi di salah satu pojok Lapangan Merdeka alias Lapangan Monumen Nasional.

Salah satu penyanyi yang pernah tampil rutin menghibur pengunjung di sana adalah Ivo Nilakresna. Pada era LCC itu pula warga Jakarta mulai akrab dengan istilah hostess, perempuan yang bekerja sebagai teman bersantai kaum lelaki pengunjung kelab malam. “Kehidupan begini sudah berlangsung sejak dua tahun lalu,” demikian sepotong berita di sebuah harian Ibu Kota, akhir tahun 1970.

Khusus bagi kaum remaja era antara 1970 dan 1980-an, berbagai diskotek arena ajojing pun mulai bermunculan. Salah satunya yang paling kondang adalah Musro, di Hotel Borobudur di Lapangan Banteng. Kelab malam beken lain yang lahir di awal zaman Orba adalah Miraca Sky Club di Sarinah Jalan Thamrin, Restoran Ramayana, dan Nirwana Supperclub, kelab malam paling oke yang berlokasi di lantai puncak Hotel Indonesia.

Menonton dan berdansa
Kenyataan ini jauh berbeda dibanding masa sebelumnya. Pada tahun 1960-an, zaman Orde Lama, budaya kafe, diskotek, apa lagi panti pijat, sama sekali belum dikenal. Waktu itu yang jumlahnya lumayan cuma bioskop.

Miskinnya sarana hiburan juga dirasakan para mahasiswa. Menurut Firman Lubis, dokter senior yang belakangan rajin menulis sejarah, waktu ia masih jadi mahasiswa Universitas Indonesia tahun 1960-an, kegiatan hiburan utama yang ia lakukan tiap malam Minggu bersama teman-teman kuliah adalah menonton film di bioskop.

“Bahkan, menjelang 1965, peredaran film Amerika distop sama sekali. Sebagai gantinya, bioskop-bioskop Jakarta lebih banyak memutar film Rusia dan negara-negara sosialis lain di Eropa Timur, serta film China, Jepang, dan film nasional,” demikian Lubis dalam bukunya, Jakarta 1960-an (2008).

Bioskop-bioskop yang ada pun umumnya masih peninggalan zaman Belanda, seperti Garden Hall, Capitol, Grand, Globe, Rex, Cathay, Rivoli, sampai Mayestik di Kebayoran Baru.

Jenis hiburan lainnya adalah berdansa, yang dilakukan di ruang-ruang dansa yang ada di berbagai sudut kota. Menurut Lubis, menjelang 1965, kegiatan dansa-dansi ala Barat ini pun dilarang. Siapa yang tetap melakukannya bisa dituduh melakukan tindakan subversif, kontrev (kontra-revolusioner).

Menjemukan
Dalam buku Batavia Als Handels-, Industrie-, en Woonstad (Batavia Sebagai Kota Dagang, Industri, dan Permukiman), yang diterbitkan Pemerintah Kotapraja Batavia pada 1930-an, disebutkan, pada masa itu sering ada keluhan, hidup di Batavia, nama Jakarta waktu itu sangat menjemukan karena tak memiliki banyak tempat hiburan.

Salah satu dari sedikit tempat bersantai adalah Harmonie, kelab berusia lebih dari seabad, yang sampai masa itu memainkan peran penting dalam kehidupan sosial warga keturunan Eropa di Batavia.

Kemegahan Gedung Harmonie dan kemeriahan pesta yang sering diselenggarakan di sana digambarkan dengan baik oleh perwira Hindia Belanda, WA Rees, dalam tulisannya tentang pesta perayaan hari ulang tahun Ratu Belanda yang juga digelar di sana pada tahun 1940-an.

Pesta dansa dilangsungkan di Kelab Harmonie. Atas nama Gubernur Jenderal, Residen sudah mengirim 2.000 undangan kepada semua orang yang punya hubungan dengan pemerintah. Bagian depan gedung kelab dihiasi lentera-lentera China. Tiga dari empat aula yang saling berhubungan hanya dipisahkan oleh tiang-tiang dan lengkungan, dan membentuk sebuah ruang pesta raksasa,” cerita Rees dalam buku kenangannya, Herineringen van Een Indisch Officier.

Pada malam pesta, para tamu membawa para wanita pendamping ke ruang dansa yang kedua. Ratusan perempuan cantik sengaja didudukkan di tiga baris kursi yang diletakkan memanjang di depan dinding-dinding berhias. Sungguh pemandangan yang memesona! Semua tampak bersinar, termasuk para hadirin yang mengikuti pesta.

Kecuali menyediakan lantai dansa dan restoran, kelab atau societeit Harmonie juga memiliki fasilitas ruang baca, serta ruang biliar yang dapat dimanfaatkan oleh para anggotanya. Kaum pribumi Betawi mengenal gedung itu sebagai rumah bola.

Sebuah kelab lain yang usianya lebih muda adalah Militaire Societeit Concordia, yang didirikan pada sekitar tahun 1836 dan beranggotakan para perwira militer dan warga sipil. Fasilitasnya dibangun di Lapangan Banteng, yang pada masa itu masih disebut Lapangan Waterloo, Waterlooplein, di sebelah utara Istana Gubernur Jenderal yang sekarang jadi gedung Departemen Keuangan.

Gagasan membangun sebuah kelab bagi warga Batavia yang terhormat sudah muncul pada belahan kedua ke-18. Pada 1776 Gubernur Jenderal Reinier de Klerk mendukung pendirian Societeit de Harmonie yang berlokasi di Buiten Niewpoortstraat, sekarang Jalan Pintu Besar Selatan di kawasan Kota Tua.

Karena lingkungan Kota Batavia Lama makin tak sehat, Gubernur Jenderal Herman Willem Daendels (1808-1811) memindahkan pusat kota selatan, ke Weltevreden, daerah di sekitar Lapangan Banteng sekarang. Pada masa itu pula mulai dibangun Gedung Harmonie yang baru di sudut Rijswijkstraat dan Rijswijk, Jalan Majapahit dan Jalan Veteran sekarang.

Daendels amat mendukung proyek tersebut. Meski kondisi keuangan Pemerintah Hindia Belanda morat-marit, ia tetap meminta Balai Harta Peninggalan, Weeskamer, mengucurkan dana sebesar 75.000 atau 80.000 ringgit untuk memulai pembangunan. Untuk menambah anggaran, Gubernur Jenderal memerintahkan semua pegawai Hindia Belanda, baik sipil maupun militer, menjadi anggota kelab Harmonie.

Namun, pembangunan sempat tersendat setelah Daendels meninggalkan Batavia karena krisis keuangan dan invasi Inggris, 1811. Pembangunan Harmonie dilanjutkan pemerintah jajahan Inggris sampai selesai pada 1814. Peresmiannya dilakukan sendiri oleh Gubernur Jenderal Thomas Stamford Raffles. Waktunya dipilih tanggal 18 Januari 1815, bertepatan dengan hari ulang tahun Ratu Charlotte, istri Raja Inggris George III.

Konon, peresmian dilakukan Raffles dengan membuang kunci pintu gedung itu ke Sungai Ciliwung yang mengalir di depannya. Maksudnya, sebagai perlambang agar pintu gedung Harmonie tak akan pernah ditutup lagi.

Hormonie ternyata berumur panjang dan tercatat sebagai kelab masyarakat Eropa di Asia yang tertua. Karena itu, banyak yang menyesali pembongkaran gedung Harmonie pada 1985, saat bangunan cagar budaya persis berumur 170 tahun.

Meski sarana hiburan masih sangat terbatas, namun gaya hidup warga Batavia relatif membaik dan lebih sehat setelah pusat kota dipindahkan ke Weltevreden, awal abad ke-19. Sebelumnya, di zaman VOC, sejak awal abad ke-17, Batavia merupakan permukiman kaum petualang barbar, yang hanya ada rumah-rumah bordil dan kedai minum. Para penduduknya yang kebanyakan pegawai dan serdadu kompeni dikenal sebagai para pemabuk yang doyan bertengkar dan bikin onar.

Menurut catatan sejarah, pada 1744 di sepanjang tepi Ciliwung, di dekat benteng VOC di Pasar Ikan, baru ada sekitar selusin kedai minum. Namun, jumlahnya meningkat pesat hingga mencapai lebih dari 100 pada tahun 1777. Kecuali arak Batavia, minuman keras lokal yang sudah diproduksi sejak zaman Jayakarta, kedai-kedai itu juga menyediakan minuman impor, sejak bir Belanda dan Inggris, sampai anggur Spanyol dan Afrika Selatan. (MULYAWAN KARIM)

Homer, penulis dan filsuf Yunani

 

HOMER

 

 

Berabad-abad lamanya berlangsung pertentangan pendapat mengenai hak cipta sajak-sajak Homer. Kapan, di mana, dan bagaimana Iliad dan Odyssey dicipta?.

Sampai seberapa jauh sajak itu bersandar pada komposisi sebelumnya? Apakah Iliad dan Odyssey disusun oleh orang yang sama? Betulkah salah satunya digubah oleh hanya satu penulis? Mungkin tak ada orang seperti Homer dan kedua sajak itu yang berkembang lewat proses penggabungan begitu lambat, ataukah memang disusun oleh sekelompok pengolah yang mencomotnya dari sebuah gabungan sajak-sajak yang ditulis oleh banyak ragam penyair. Para sarjana yang membuang waktu bertahun-tahun menyelidiki masalah ini tidak mencapai kata sepakat satu sama lain; lantas bagaimana bisa seseorang yang bukan sarjana ilmu klasik bisa tahu jawab yang semestinya? Tentu, saya sendiri tidak tahu jawabannya; meski begitu, untuk menentukan di mana Homer layak ditempatkan di daftar urutan buku ini, saya membuat perkiraan sebagai berikut..

Perkiraan pertama adalah, memang benar ada seorang penulis utama Iliad. (Alasannya, terlampau bagus jika karya itu disusun oleh sekelompok orang!). Pada abad-abad sebelum Homer, banyak sajak-sajak yang lebih pendek mengenai masalah yang sama digubah oleh penyair-penyair Yunani lain, dan Homer banyak mengambilnya dari karya mereka. Tetapi, Homer berbuat lebih jauh dari sekedar merakit Iliad dari sajak-sajak pendek yang sudah ada sebelumnya. Dia memilih, dia mengatur, dia menyempurnakan kata-kata dan menambahnya serta pada akhirnya melengkapinya menjadi hasil final dengan bakat sastranya yang genius. Homer, orang yang menghasilkan karya besar itu, mungkin hidup di abad ke-8 SM meski banyak catatan menganggap lebih awal dari itu. Saya juga memperkirakan bahwa orang yang sama merupakan penulis utama Odyssey. Meski argumen (berdasar sebagiannya dari perbedaan gaya) bahwa kedua sajak digubah oleh penulis-penulis yang berbeda punya kekuatan yang setara, secara keseluruhan persamaan diantara kedua sajak jauh lebih penting daripada perbedaan-perbedaannya..

Dari apa yang sudah dipaparkan, jelaslah sudah betapa sedikitnya bisa diketahui tentang ihwal Homer sendiri; dan memang tidak ada data biografis mengenai dirinya. Ada tradisi kuno yang teramat kokoh, berasal dari masa awal-awal Yunani, bahwa Homer itu buta. Tetapi, kehebatan yang tampak secara visual dari kedua sajak itu menunjukkan andaikata toh Homer itu buta, tidaklah butanya itu dibawa dari lahir. Bahasa yang digunakan dalam sajak itu menunjukkan bahwa Homer berasal dari Ionia, daerah sebelah timur laut Aegea..

Kendati tampaknya sudah percaya bahwa begitu panjang dan begitu cermat susunan suatu sajak dapat dicipta tanpa tulisan, banyak kaum cerdik pandai agaknya sepakat bahwa sajak-sajak itu paling sedikit bagian permulaannya dan mungkin malah seluruhnya, merupakan komposisi oral (lisan). Tidaklah pasti kapan sajak-sajak itu pertama kali tertuang ke dalam tulisan. Mempertimbangkan segi panjangnya (secara gabungan hampir berjumlah 28.000 bait), tampaknya agak sukar terbayangkan sajak-sajak itu bisa dipindahkan dengan begitu teliti kecuali jika ditulis dalam jangka waktu tidak begitu lama sesudah penciptaan aslinya. Dalam suatu peristiwa, menjelang abad ke-6 SM, kedua sajak itu sudah dianggap karya klasik besar, dan informasi biografis menyangkut Homer sudah hilang. Setelah itu, orang Yunani senantiasa menganggap Odyssey dan Iliad merupakan hasil karya bangsa yang terjunjung tinggi. Menariknya, sepanjang masa antara abad ke abad dan semua perubahan dalam gaya yang sudah terjadi, reputasi Homer tak pernah punah..

Ditilik dari ketenaran dan reputasi Homer yang tinggi, dengan pikiran yang dag-dig-dug saya tempatkan Homer dalam nomor urutan yang begitu rendah. Hal dan alasan serupa saya lakukan pula terhadap umumnya tokoh-tokoh seni dan sastra. Tempat urutan mereka dalam daftar ini, rendah. Dalam kasus Homer, selisih beda antara reputasi dan pengaruh tampaknya besar. Biarpun hasil karyanya sering dipelajari di sekolah, di dunia dewasa ini sedikit sekali orang membaca Homer begitu mereka meninggalkan bangku sekolah lanjutan atas atau perguruan tinggi. Ini berlainan besar dengan Shakespeare yang drama maupun sajak-sajaknya dibaca dan drama-dramanya sering dipentaskan dengan mendapat pengunjung yang cukup banyak. Walhasil, betul-betul beda..

Dan Homer pun tidaklah dikutip secara luas. Meskipun kutipan Homer terdapat dalam karya Barlett, amat sedikit digunakan dalam percakapan sehari-hari. Bukan saja berbeda jauh dengan Shakespeare, juga berbeda jauh dengan penulis-penulis seperti Benyamin Franklin atau Omar Khayyam. Kalimat seperti “sen yang ditabung adalah sen yang didapat”, yang sering disebut orang, mungkin sebenarnya merupakan pengaruh sikap pribadi seseorang, bahkan suatu sikap dan keputusan yang berbau politik. Tak ada sangkut pautnya dengan Homer apa yang banyak dikutip orang sekarang..

Kalau begitu halnya, apa sebab Homer dimasukkan dalam daftar urutan buku ini? Ada dua alasan. Alasan pertama, jumlah orang yang makin bertambah dari abad ke abad baik yang mendengar atau membaca karya Homer memang betul-betul banyak. Di dunia masa silam, sajak Homer jauh lebih populer ketimbang sekarang. Di Yunani, karyanya begitu akrab dengan penduduk umum, dan dalam masa yang panjang sekali mempengaruhi sikap agama dan etika. Odyssey dan Iliad terkenal bukan semata di kalangan sastrawan intelektual, tetapi juga di kalangan militer dan pemuka-pemuka politik juga. Banyak pemimpin Romawi lama mengutip Homer, malahan Alexander Yang Agung mengempit salinan Iliad diketiaknya selama bertempur. Bahkan kini, Homer merupakan penulis pujaan di sementara sekolah, dan umumnya kita sudah baca karyanya (paling tidak sebagian) selama di sekolah..

Bahkan lebih penting lagi, mungkin, pengaruh Homer terhadap kesusasteraan. Semua penyair-penyair Yunani klasik dan penulis-penulis drama amatlah sangat terpengaruh Homer. Tokoh-tokoh seperti Sophocles, Euripides, dan Aristoteles –menyebut beberapa contoh saja– terbenam dalam tradisi Homer, dan semuanya mengambil ide literatur yang cemerlang darinya..

Pengaruh Homer terhadap para pengarang Romawi kuno jelas besarnya. Semua menerima sajaknya sebagai ukuran kesempurnaan. Tatkala Virgil –sering dianggap penulis Romawi terbesar– menulis karya besarnya Aeneid dia dengan sadar dan atas keyakinan sendiri menyontoh kehebatan Iliad dan Odyssey.

Bahkan di jaman modern pun, nyatanya tiap pengarang penting dipengaruhi oleh Homer langsung atau oleh penulis-penulis seperti Sophocles dan Virgil yang keduanya amat terpengaruh oleh Homer. Tak ada penulis dalam sejarah punya pengaruh begitu menyebar dan begitu berjangka lama.

Masalah yang paling akhir adalah mungkin yang justru ruwet. Selama seratus tahun terakhir ini, sangat mungkin sekali Tolstoy lebih berpengaruh dan karyanya lebih banyak dibaca orang ketimbang Homer. Tetapi Tolstoy tak punya pengaruh apapun selama 26 abad, sedangkan pengaruh Homer telah berlanjut selama 2700 tahun atau lebih. Ini betul-betul masa yang teramat lama. Walhasil, Homer tak mudah ditandingi oleh tokoh-tokoh literer lainnya, bahkan oleh tokoh yang berkarya di bidang apa pun..

Seratus Tokoh yang Paling Berpengaruh dalam Sejarah
Michael H. Hart, 1978
Terjemahan H. Mahbub Djunaidi, 1982
PT. Dunia Pustaka Jaya
Jln. Kramat II, No. 31A
Jakarta Pusat

Arak Batavia yang terkenal di Belanda

BEBERAPA bulan lalu, di salah satu milis komunitas terkirim sebuah surat elektronik yang menanyakan tentang Batavia Arrack, arak Batavia, yang pada masanya begitu beken hingga di tanah Swedia. Sejarah minuman beralkohol tak lepas dari sejarah Batavia dan Tionghoa. Dalam beberapa buku sejarah Indonesia disebutkan, arak bikinan orang Tionghoa di Batavia memang punya cita rasa yang bikin orang-orang Eropa mabuk kepayang.

Dalam sebuah tulisan, “Peran Etnis Cina dalam Pengembangan Iptek” tertulis bahwa sudah sejak abad 17 warga Tionghoa di Batavia mengembangkan berbagai budidaya seperti tebu dan padi. Dari dua komoditi itu dibuatlah arak yang terdiri dari beras yang difermentasi, tetes tebu dan nira. Mereka telah mengembangkan penyulingan arak sejak awal abad 17.

Beberapa situs juga mengakui bahwa Batavia Arrack merupakan minuman beralkohol dari Hinda Belanda yang sudah melanglang buana. Beraroma sitrus dan cokelat yang lekat. Minuman ini diproduksi sejak akhir abad 17 hingga abad 19 dan merupakan minuman yang digemari di Eropa, khususnya Swedia. Minuman ini juga biasa disebut sebagai Batavia Arrack van Oosten.

Pada Mei tahun lalu The New York Times edisi Minggu memuat artikel berjudul “Out of the Blue: Batavia Arrack Comes Back”. Paul Clarke si penulis menuliskan, Batavia Arrack bikinan awal abad 17 di sebuah pulau di Jawa terbuat dari air tebu dan fermentasi beras merah. Punya cita rasa berbeda, seperti rum Haiti dan Scotch.

Dalam buku “Nusantara: Sejarah Indonesia”, Bernard HM Vlekke menyebutkan, hingga tahun 1775 masih ada perintah dari Pemerintah Tinggi melarang pemaksaan terhadap serdadu garnisun agar mandi sekali seminggu. Para istri orang Belanda yang hampir semuanya lahir di Indonesia tidak setakut itu pada air dibandingkan suami mereka yang datang dari Belanda yang basah dan berhujan.

Banyak rumah yang dibangun di sepanjang kanal punya kamar mandi kecil di atas air kanal dan dari sana nyonya-nyonya itu tanpa malu-malu terjun berendam di dalam bak mandi untuk masyarakat umum. Oleh Baron Van Imhoff, Gubernur Jenderal VOC, hal itu sebetulnya dilarang karena kanal itu dipakai sebagai got jadi memang jorok. Tapi tuan-tuan Belanda punya cara lain untuk melindungi kesehatan. Hari mereka dimulai dengan minum segelas gin dengan perut kosong.

Bangsa kita harus minum atau mati,” tulis Coen pada 1619. Tidaklah heran bahwa penyulingan arak disebut industri utama di Batavia. Arak Batavia menjadi terkenal di seluruh Asia. “Orang-orang kita saling merangkul dan memberkati diri sendiri karena mereka berhasil tiba di tempat yang begitu luar biasa racikan punch-nya,” tulis Kapten Britania, Woodes Rogers, dalam catatan hariannya di awal abad 18.

Sementara itu, Kapten James Cook terpesona dengan keampuhan arak Batavia yang membuat seorang awaknya tak pernah jatuh sakit. Padahal usia awak kapal tadi sudah di atas 70 tahun dan kerjanya hanya mabuk arak Batavia.

Naskah sejarah lain menyatakan, dua jenis industri yang pernah berkembang menjadi besar di Batavia adalah industri gula dan pembuatan arak. Penyulingan arak terutama dilakukan di dalam tembok kota, seperti di Kali Besar. Di kawasan itu pabrik penyulingan bertahan cukup lama.

Kisah perjalanan arak Batavia hingga ke Swedia bisa jadi dimulai ketika Kapal Gotheborg mampir ke Batavia pada 1743. Awak kapal harus memenuhi kebutuhan kapal dan awaknya seperti arak, kayu bakar, kebutuhan untuk mengisi perut, serta mesiu cadangan untuk keamanan. Sebagai warga dari negeri super dingin di kawasan Skandinavia, maka tak aneh jika arak menjadi menu utama awak kapal. Rupanya mereka menyukai cita rasa arak bikinan Batavia – Batavia Arrack van Oosten yang mengandung alkohol 50%.

Kasijanto Sastrodinomo, pengajar pada Departemen Sejarah Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya, Universitas Indonesia, pernah menulis, di awal abad 20 pemerintah kolonial pernah mengeluarkan buku karangan J Kats berjudul Het alcoholkwaad. Kats mengutip hasil penelitian tentang dampak negatif penggunaan alkohol di beberapa negara di Eropa. Ditunjukkan antara lain adanya hubungan antara kebiasaan meminum alkohol dan merosotnya daya tahan tubuh penggunanya sehingga mudah menimbulkan sakit.

Sebelum buku itu muncul, pemerintah sudah membentuk Komisi Pemberantasan Alkohol (Alcoholbes- trijdings-commissie) yang ditugasi untuk menyelidiki dan memerangi penggunaan dan penyalahgunaan alkohol di kalangan masyarakat Hindia Belanda. Komisi menemukan, konsumsi minuman keras telah meluas di kalangan masyarakat. Di Batavia, misalnya, pembuatan, penjualan, dan penggunaan minuman jenis itu sudah sampai pada taraf mengkhawatirkan. Kawasan Senen disebut-sebut sebagai tempat jual-beli minuman beralkohol secara gelap.

Minuman keras tradisional yang populer di kalangan masyarakat pribumi dikenal sebagai arak, badèg, ciu, yang menurut polisi digolongkan sebagai gelap alias tidak berizin.
Kenyataannya hingga kini minuman beralkohol tak berizin masih merajalela hingga ke dusun-dusun di Indonesia. Biasa disebut oplosan, campuran berbagai minuman beralkohol, berenergi, dll.

WARTA KOTA Pradaningrum Mijarto